Rainbow Roses

in Holland...

The Ring...

Bismillah...

Mount Titlis...

in the Urner Alps of Switzerland

Brussel...

in Belgium

The first picture I took...

Amsterdam Central

Thursday, November 16, 2017

My Skin Care Routine - Bahasa Indonesia

Jadi ceritanya begini, berawal dari banyak banget yang nanya tentang skincare yang aku gunakan.
Lalu aku kan sudah sering beberapa kali share produk yang aku gunakan di InstaStory. Nah tapi karena sudah hilang dalam 24 jam, jadi banyak yang bertanya mengenai rekomendasi produk skincare yang sudah kujelasin dan ku post produknya.
Nah ini mungkin aku bisa kasih rekomendasi yg pernah aku pake dan merknya lagi kekininan, tapi beda-beda efeknya di orang ya. jadi pilih yg paling oke dan cocok di kulit kamu.
Berikut ini produk yang sudah sesuai dengan urutan pemakaian juga ya, untuk siang dan malam hampir sama, tapi ada yang digunakan pagi tidak digunakan malam, dan begitu pula sebaliknya.

1. Tahap Cleansing : Produk Cleansing Oil dan Sabun Muka
Bersihin make up dan debu seharian dengan cleansing oil (merk SK II ada, atau pake biore oil), terus cuci muka pake sabun, sabun muka SKII rekomend banget, enak dan mulus efek setelahnya. Kalau masih merasa belum bersih juga, bisa gunakan Miscellar Water, merknya ada Garnier, Nivea dan kalau yang lembut dan agak advance gitu, bisa menggunakan Bioderma.

2. Pake Double Toning : Produk Exfoliating Toner dan Hydrating Toner.
Toner yang exfoliating (merk bisa PIxi, bisa pake Cosrx Pads, bisa pake gel dari the Body Shop) (tapi klo baru awal2 jangan tiap hari takut kaget, dan mending malam aja, seminggu cukup 3 kali), lanjut hydrating toner, untuk hydrating toner bisa pake Hada Labo yg Gokuyjun yg moisturizing lotion, atau Clear Lotion nya SK II - tapi klo kulit merah2 dan ga tahan bisa pake yg jenis Whitening Source CLear Lotion SKII.

3. Essence : FTE SKII,
aku udah coba macem2 selalu balik ke produk ini yg paling ok.Cara pakenya jangan kyak pake toner, kurang berasa nanti efeknya, makenya di tap2 gitu ke muka pake kapas, ada yg pake tangan langsung, tapi mnurutku produknya malah banyak keserap di tangan jadi ga efektif, jadi mending ditaruh ke kapas dan di tap2 ke muka,

4. Serum : Genoptics SK II (ini recommend banget, muka jadi enaaak) atau serum green tea innisfree tapi aku ga berasa banget efeknya, walau lg ngehits

5. Pake Ampule klo muka lagi bermasalah, tapi ga wajib,

6. Face Oil (ini klo cocok oke banget, klo ga cocok bisa jerawatan, jadi ati2) aku dlu cocok skarang agak jerawatan, jadi kujadiin campuran make up aja. Aku beli Lapis Oil. Di sephora banyak tapi di Indonesia belum ada, jadi beli online aja.

7. Eye Cream : aku lagi pake bodyshop, tapi klo abis pengen beli SK II

8. Sheet Mask : pake 15-20 menit aja, jangan ditinggal tidur, segera lepas setelah 20 menit, ini efeknya ngelembabin banget, tapi klo kelamaan efeknya sebaliknya malah bisa bikin kering, jadi ati2, (pake malam. pagi jg bisa, tapi mending malam)

9. Moisturizer, RNA SK II enak atau merk Natural Republic Aloe Vera deh bikin mulus jg

10. Sunscreen (hanya pagi) : buat ke kantor aku pake Biore UV, klo buat ke pantai atau kerja lapangan aku pake sunblock Beach Hut

11. Sleeping Pack/Sleeping Mask setelah semua perawatan, cobain Laneige Sleeping Mask deh, enak banget, klo beli online hati2 yg palsu ya

Nah semua tahapan itu jangan dipake langsung, kasih jeda sampe produk bener2 nyerap,

Untuk mingguan bisa coba Clay mask tapi jangan sering-sering nanti kulitnya jadi kering, atau pake yg Mask Magnaminty itu jg enak banget, tapi saran sih belinya jangan yang terlalu besar kemasannya karena expiry datenya cma 4 bulan dari tanggal produksi, jadi mubadzir kalau ngga rutin.

Nah kurang lebih begitu ya, nanti untuk lebih lanjutnya mungkin bisa cek di youtube aku..
SKII rutin, video ini tidak terlalu jelas karena dibuat pas lagi di asrama dan pake produk yg travel size aja karena yang utuh di rumah, nanti aku buat yang lebih oke kualitas dan lebih lengkap produknya kali ya..https://youtu.be/rByKUwvCMDc.
Atau Daily Skincare yang ini : https://youtu.be/rMSa2U78by8

Selamat merawat diri dan produk yang cocok buat saya belum tentu cocok di kamu, jadi bijaksanalah dalam membeli ya.
Semoga bermanfaat. =)


Saturday, August 26, 2017

Bahagia itu bagaimana sih?

Tulisan ini tidak ditujukan ke spesifik orang-orang tertentu ya..., tapi akumulasi dari pengalaman selama puluhan tahun. 

Bahagia itu bentuknya macam-macam.
Bukan semata-mata karena pernikahan, punya anak, harta, dsb.

Jadi bisakah kita berhenti menunjukkan terang-terangan rasa kasihan kepada orang yang belum menikah, orang yang belum punya anak, orang yang anaknya banyak tapi jenis kelamin anaknya sama semua, orang yang punya penyakit tertentu, karena belum melanjutkan sekolah, belum punya ini dan itu, dsb, dsb.
Karena sebetulnya mereka bahagia dan baik-baik saja loh...... tadinya.

Jika hanya terpaksa menikah lalu nanti terjadi perpisahan, kontribusi yang 'buru-buruin' tadi apa? Tidak ada. Jika secara alasan medis atau yg lainnya belum boleh punya anak, tapi dipaksakan cuma karena tidak tahan dengan 'bisikan' orang, nanti kalau ada masalah kesehatan, kita sendiri juga yang rasakan, dsb, dsb.

Kalau memang terbesit rasa kasihan, sebaiknya tidak perlu diutarakan terang-terangan kali ya...
Kecuali memang di saat terjadi pembicaraan in person and heart to heart.
Karena yang tadinya bahagia dan baik-baik saja, bisa jadi terusik pikirannya loh...

Saya sempat mengalami tekanan pikiran itu bertahun-tahun saat belum menikah juga di usia yang mulai ranum, 'seolah belum menikah itu adalah kesedihan yang mendalam' (what?) dan 'seolah saya seperti orang yang sok cantik karena super pilih-pilih'. 
Sedih tau rasanya digituin 😞

Jadi mulai sekarang saya harus lebih hati-hati dalam bertutur untuk dapat berempati perasaan orang lain, begitupun, saya juga tidak ingin membiarkan diri terusik dan terbebani pikiran dengan sudut pandang kebahagiaan itu lagi... 

Cukup dulu enggan bertemu orang-orang kampung karena tidak nyaman ditanya "kapan nikah", masa nanti mau menghindar lagi cuma karena pertanyaan "kapan punya anak", karena nanti pasti akan ada lagi, "kapan mau punya anak cewek/cowok", "kapan mau mantu, anak kamu sudah besar loh", dsb.

Karena kita punya cara menikmati kebahagiaan dan rejeki masing-masing... 🤗

Semoga bagaimanapun kondisi kita, 

kebahagiaan selalu menyertai kita semua. ❤️

Tuesday, December 27, 2016

Tutorial Gambar Alis Tanpa Cukur

Haloo..  Finally aku bikin tutorial gambar alis karena banyak yang minta, hihi..
Hope you enjoy! uhuy! 


Friday, October 28, 2016

The Engagement Day

Mungkin lebih tepatnya disebut lamaran aja kali ya...
Sebenernya masih agak susah percaya juga kalau finally aku lamaran.
Karena acaranya yang serba terburu-buru, dadakan dan tidak disiapkan jauh-jauh hari.
Gegaranya karena adeknya si mas nikah hari Sabtu tanggal 15 Oktober 2016, terus keluarganya yang dari seberang pada ke Jakarta semua, dan keluargaku juga diundang ke Jakarta.
Di saat yang bersamaan, apartemenku juga udah "hampir jadi" walau masih berantakan banget yang bakal aku bahas di tulisan lain web ini.
Akhirnya untuk menghemat biaya tiket pesawat  daripada susah lagi juga kan cari hari lain, diputuskanlah untuk sekalian lamaran pada Hari Minggu tanggal 16 Oktober 2016..
Ini sekilas acaranya, awalnya mau diadakan di restoran, namun privasinya pasti jadi kurang, mengingat keluargaku juga belum pernah berkenalan sama keluarga besarnya yang di luar Jawa,
Maka akhirnya.. diputuskanlah  diadakan di apartemenku yang setengah jadi itu, pfffttt...
Konsepnya sederhana, namun alhamdulillah suasananya malah jadi kekeluargaan...
dan sisi lainnya adalah, aku jadi ngeh, ternyata unit apartemenku ruang tengahnya muat untuk menampung 17 orang, padahal masih ada 2 ruangan lagi yang kosong, hihihihii..

Kurang lebih Rundown-nya begini :
1. Keluarga si Mas datang jam 11 siang.
2. Sambutan dari Papa selalu tuan rumah
3. Penyampaian maksud kedatangan oleh pihak si Mas
4. Jawaban dari pihak keluargaku
5. Rembukan tanggal
6. Penyematan Cincin
7. Serah Terima Seserahan
8. Makan Siang
9. Pamit

Ini sekilas foto-foto kemarin...Tolong abaikan dinding-dinding yang masih belum rapi karena habis dirapihin bekas gypsum untuk nutup kabel AC ya, huhu... *padahal kalau sabar 2 hari aja, udah jadi di-wallpaper, huks..

Pesematan cincin oleh ibunda si mas, sebagai simbolis


Sebelahnya padahal ada lift yang besar, tapi keluarganya ambil lift yg kecil, xixixi..

Adek mau angguurr...

Papa dan Pihak keluarga si Mas


Santap siang, Nasi Bakar, Nasi Begana, dan Ikan bakar cikalaang


nom nom..


Mama dan Keluarga si Mas

Yak beginilah kira-kira posisinya..

nom..








Hantaran - hantaran Balasan dari Mama ku ke Mama si Mas


Adek-adek kandung si Mas


Seserahan


Mama dan Papa menerima seserahan dari keluarga si Mas

Rembug tuwo...



kaki siapaaaaaaa ini

Hantaran dari Keluarga si Mas


Sepupu si Mas, orangnya tinggi banget, MC, pemain basket, lulusan cum laude, Hey Ladies, mau dikenalin? xixi..


































Buat kalian yang belum, ayo nyusuuul! :*

Sunday, May 1, 2016

What a Life!

Yak, saya sadar ketika memposting segala sesuatunya di facebook, twitter, atau path, itu merupakan ruang publik yang dapat mengganggu ketenangan pihak-pihak yang terlalu malas untuk mencari tahu bagaimana meng-hide postingan orang lain sehingga tidak perlu dibaca. Maka saya putuskan untuk menuangkan pemikiran saya di situs saya sendiri, dimana ketika saat ini Anda membacanya, itu adalah resiko Anda, karena Anda mengunjungi situs saya~ 😏

Okay, uneg-uneg yang ingin saya bagikan saat ini adalah terkait masalah pasangan hidup. What? Ya. Pasangan hidup. Namun lebih tepatnya kriteria pasangan hidup berdasarkan pendapat orang lain. 

Ketika seorang wanita sudah memasuki usia tertentu, ia akan berada pada masa dimana banyak orang lain yang mulai ikut campur dan memberi dakwah, ceramah, etc you name it. 
Beberapa ada yang memberi masukan mungkin karena memang care, namun ada juga yang just saying saja.
Hal yang menggelitik buat saya adalah terkait komentar orang mengenai kritikan atas gaya hidup, atau penampilan yang dianggap dapat membuat pria menjadi takut untuk mendekati. Saya pernah berada pada masa dimana I really took those stuffs seriously. Well, namun untungnya penikiran saya mulai bergeser. 
Daripada fokus merubah pribadi yang "dianggap menakutkan", mengapa pernyataannya tidak saya balik saja. 
Jika mencari wanita dengan penampilan gembel, jangan cari saya, begitu saja. Sadis ya? Iya sadis. Sama sadisnya dengan pernyataan tadi yang membuat seorang wanita yang menjaga penampilannya malah menjadi merasa bersalah dan menyesal, serta merusak kebahagiaan yang sudah ada.

Selain komentar dan kritikan yang tadi, masih ditambah fatwa bahwa penampilan yang terlalu rapi dan modis, serta kebiasaan makan di tempat-tempat tertentu, membuat pria yang mendekat menjadi merasa takut.
Hal ini juga sempat membuat saya menjadi khawatir tidak berani terlihat jalan-jalan kesana kemari yang padahal menggunakan penghasilan saya sendiri, dengan kompensasi yang juga tidak diberikan oleh para kritikus. Mereka hanya mengeritik, namun apa? Ketika weekend mereka tidak menemani. Jadi saya tidak boleh keluar-keluar, hanya diam di rumah? Atau ke warteg sendirian, gitu? Dengan kata lain, sudah capek-capek bekerja, namun tidak boleh menikmati penghasilan hanya karena alasan yang tidak masuk akal?
Lalu saya pun sekali lagi berpikir, mengapa pernyataan tadi juga tidak dibalik, apakah wanita juga mencari pasangan hidup yang ketika hanya terkait untuk urusan pakaian rapi, dan jalan-jalan cari makan keluar saja takut tidak mampu membiayai? Sadis? Iya sekali lagi memang sadis sama seperti ucapan intimidasi yang tadi.

Dan terbukti memang seleksi alam yang bekerja,
yang mendekati memang jadinya ya pria-pria yang tidak takut dengan hal-hal sepele semacam tadi. 
Kalau memaksa diri berubah hanya untuk dicintai, menurut saya itu menyedihkan.
Perubahan untuk menjadi lebih baik, saya setuju. Tapi hanya untuk dicintai? Buat apa.

Maaf kalau postingan kali ini edisi curhatan seperti luapan yang sudah menumpuk. Karena logika saja, siapa sih yang mau melajang lama-lama. Dengan usia yang selalu bertambah, jangan tambah penderitaan orang lain. Jalan hidup orang berbeda-beda, namun apakah lantas perbedaan ini membuat orang menjadi tidak bahagia?

Love our life.
Salam.