Saturday, May 11, 2013

Kawat Gigi, Sakit ga sih?

Yakk, sodara-sodara, kali ini saya bakalan sharing tentang pengalaman saya mengenakan kawat gigi. atau yang biasa disebut behel atau braces. Pertanyaan yang muncul di setiap benak orang mungkin kurang lebih sama, sakit ga sih?

Saya sendiri termasuk orang yang sangat takut dengan dokter gigi, sudah sekitar 20 tahun mungkin saya tidak ke dokter gigi sampai ketika saya mau pasang kawat gigi.

Sebenarnya mungkin tidak ada yang salah dengan gigi saya, hanya saya, untuk gigi taring agak miring, gingsul, akhirnya saya memutuskan memasang kawat gigi.
Disuruh mamah juga siy,,

Untuk gambaran pertama kali pakai kawat gigi,
Hal-hal yang harus dilakukan adalah :





1. Rontgen Gigi
Saya sarankan, sebelum ke dokter gigi, lebih baik rontgen gigi dulu saja, kalau ditanya pihak yang rontgen yang dipilih tipe "panoramic", kebetulan saya rontgen di Pramita, kena sekitar 150 rebuan,atay berapa gtu, lupa sih,,
Knapa saya sarankan rontgen dlu sebelum ke dokter? Karena berdasarkan pengalaman sahabat saya yang ke dokter dulu, dia akhirnya pertemuan pertama ga ngapa2in juga, cuma dicek, terus suruh pulang, rontgen dulu besoknya balik lagi. Boros biaya taxi kan? Mending sekalian.

2. Daftar
Yah standar kayak ke dokter gitu deh, pasti harus daftar dulu,, bayar administrasi dll

3. Ketemu Dokter
Ya iyalah kalau udah daftar ketemu dokter, masa iya jauh-jauh ke situ cuma buat salaman sama petugas registrasi, xixi..
Nanti biasanya sama dokter dikasih tau nih, apa permasalahan gigi kamu,

4. Pilih Jenis Kawat Gigi
Kawat gigi ada bermacam-macam jenisnya, mungkin nanti saya jelaskan di artikel khusus jenis kawat gigi ya, 
Waktu itu sih saya dikasih pilihan yang metal, atau crystal, dan ada lagi damon. Yang Damon mahal bo....
Kebetulan saya pilih yang tengah-tengah, yang jenis kristal, karena warnanya transparan, jadi kalau tiba-tiba saya nikah (ya kaleeeeee...) ga perlu lepas behel, karena bentuknya transparan, hampir ga keliatan.
Untuk bracesnya saja, 
Waktu itu yang metal dikenai tarif 6 jt , yang metal jerman 7 juta, 
Kristal 9,3 juta, damon 18 jutaan. Tapi waktu itu dengan sedikit kemampuan SSI ;p, saya minta diskon, jdi kena sekitar 9 jutaan saja untuk bracesnya. Untuk bulan awal, pemasangan, kontrol dan cabut, kira-kira habisnya 12 jutaan kali ya, hadeuh, cukup bikin kantong bolong tuh emang :-/

5. Cetak Gigi
Nah ini, jadi gigi kita dicetak gitu, pake semacam was putih gitu, apa ya namanya, lupa :-/
Maap.




6. Metode pasang dulu baru cabut gigi
Nah,kebetulan saya dapat dokter yang metodenya pasang kawat gigi dulu 2minggu, baru cabut. Karena alasan dokternya, supaya giginya goyang dulu, jadi lebih gampang, dan juga supaya ga malu dilihat orang karena giginya ompong, kalau pake kawat gigi kan ga keliatan ompongnya.
Habis gigi dicetak, dipakein kawat langsung deh, pas proses nempelin, ada cairan apa gtu yg disemprot, howek, ga enak, absurd rasanya.
Rasanya pertama pake tuh, gigi linu, ketika gigi seri atas ga sengaja ketemu gigi bawah, sakitt, linuu,terus ga bisa makan sekitar 2-3 hari, jadi makan bubur, mie, pokoknya yang empuk2, tapi habis itu ga sakit kok,yang penting obat jangan lupa diminum, sebelum sakitnya dateng ;)

Tips : dari rumah, udah prepare, mau pake karet warna apa, ntar di sana biar ga bingung =}

Kawat gigi itu saya kira awalnya bakal dimasuk-masukin ke sela-sela gigi kayak kawat gigi mainan yang di tivi-tivi itu, ternyata ngga, kawatnya ditempel di gigi kita, dAn itu kuat banget, hohoho..


6.Cabut Gigi
Oiya, untuk kasus saya, saya dicabut 4 gigi.

Pencabutan dilakuin 2 minggu setelah behel dipasang, pertama 2 gigi graham (sebelah taring persis) yg atas dan bawah yg kanan.
Kata dokter lebih manusiawi gitu, karena pas yg kanan dicabut, ngunyah pake yg kiri, begiti juga sebaliknya.
2minggu lagi balik buat cabut 2  graham yang kiri.
Tapi karena saya ada agenda lain, akhirnya saya cabutnya stelah 3 mingguan gitu.

Tips : jangan mau dicabut gigi nya sama dokter lain. Usahakan yang cabut dokter yang memang bertanggung jawab menangani kita. Karena saya hampir saja infeksi gara-gara dialihin ke dokter perempuan yang judes. Beuh, kapok deh, sakit itu seminggu ga hilang.. Mana cabutnya setengah jam lebih lagi. Itu untuk kasus pencabutan 2 gigi yang atas bawah sebelah kanan. Terus seminggu sakitnya ga hilang, jadi harus balik lagi untuk disembuhin,
2 gigi yang sebelah kiri akhirnya sama dokter sendiri, cepet banget, cuma 10 menit dan ga sakit. Top dah. Tapi tetep aja masih sebel sama doi, karena ngalihin ke dokter lain untuk gigi yang sebelah, huh! Kesehatan kok buat mainan :( 

7. Penarikan
Setelah cabut, kan jadi ompong tuh, nah mulai deh ditarik-tarik. Awalnya serem, ga kebayang bakal ditarik kayak gimana, tapi ternyata ditarik tu ya cuma dipasang karet yg narik k belakang gitu. Tiap habis dipasang jadi cenderung lebih linu, kenceng-kenceng gitu.
Tapi habis itu biasa lagi kok...
Dan pas narik pertama, kawat juga diganti yg lebih gede. Kata dokter buat lebih narik atau apa gitu.

Selanjutnya udah deh, disuruh kontrol sekitar 3-4 minggu sekalii...

Intinya, kawat gigi emang sakit, tapi ga sesakit itu kokk,,
Yang penting sama dokter yang emang bagus, rekomendasi temen2 kalo bisa.
Knapa, karena kalau dapet dokter jutek, kebayang ga, lu bakal temuin dia terus tiap 2 - 4 minggu skali, dan makan ati tiap ktemu dia, males banget kaan..

Jangan takut, semangat!
Tapi hal2 yg perlu diingat :
1. Pake kawat gigi tuh jadi harus rajin sikat gigi, dan setiap habis makan butuh tusuk gigi untuk bersihin makanan yg suka nyangkut di sela2 gigi.

2. Kebiasaan makan berubah.
Kita ga bisa gigit, Mbak-Bro,
Jadi semua makanan kita pothel-pothel dulu (bahasa apaaa ini), kita potong2 dulu lah, jadi langsung hap! Makan pake graham. Kecuali ada temen2 saya yg bisa gihit seperti biasa, tp saya sih masih linu, hehe..

3. Mahal, Bolak- balik ke dokter
Sangat tidak merekomendasikan tukang gigi, jadi sebaiknya ya memang sama dokter orthodentist, tapi ya itu, mahaal.
Dan harus rajin bolak-balik kontrol ke dokter, dan itu biaya jugak ya..
Sekali cek 200an,Trgantung si dokter.
Gigi saya ditambal seukuran semut aja kena 350 rebu utk tambalnya aja, belom termasuk biaya dokter, hadeuh. 

4. Butuh ga?
Saya sih sedang cari kegiatan pengisi waktu, dan emang udah disuruh mama dari jaman SMA, jadi ya udah..


Sementara ini baru bisa ngasih review sampai sini, karena saya baru pasang bulan Maret kemarin...

Bersambung kapan2 yaaa....
Semoga bermanfaat...


Tambahan : Hmm.. Sebagaimana saya tulis sebelumnya, kalau bisa dokter yang pria saja, tapi... saya ralat, bagaimanapun juga, tetap lebih baik, kalau dokternya mahram kita kan.. :)
ya Insya Allah sih, selalu ada dokter yang lebih baik :)





Reactions:

29 comments ^_^:

muhammad iqbal said...

Kaa aku masih bingung mau pasang behel soalnya takut sakit pas pemasangannya itu looh , saya liat2 di internet ada yg sakit ada yg ga sebenernya sakit banget ga sih ? :)

muhammad iqbal said...

Kaa aku masih bingung mau pasang behel soalnya takut sakit pas pemasangannya itu looh , saya liat2 di internet ada yg sakit ada yg ga sebenernya sakit banget ga sih ? :)
Vany

Disqa Ardityasari said...

Hmm.. Kalau menurut saya pribadi, yang takut sama sakit juga, pasang behel ga sakit kok..
yang sakit itu pasca pencabutan gigi.. pas biusnya udah hilang, hihihi.. nah itu.. baru sakit.
Kalau pasang kawat gigi kan cuma tempel2 aja..

vanilla's shop said...

Kak tau dokter spesialis ortho yg bagus ga di jakarta .. makasih kak

cweety aiiesyah said...

kak, aku mau tanyak,,
katanya gigi grahamnya di jabut.. kan otomatis bolong kak, lah makannya gimana ??
hehehe :D

cweety aiiesyah said...

kak, aku mau tanyak,,
katanya gigi grahamnya di jabut.. kan otomatis bolong kak, lah makannya gimana ??
hehehe :D

cweety aiiesyah said...

kak, aku mau tanyak,,
katanya gigi grahamnya di jabut.. kan otomatis bolong kak, lah makannya gimana ??
hehehe :D

cweety aiiesyah said...

kak, aku mau tanyak,,
katanya gigi grahamnya di jabut.. kan otomatis bolong kak, lah makannya gimana ??
hehehe :D

Disqa Ardityasari said...

@Vanilla's Shop : Kalau saya pribadi waktu itu ikut-ikutan temen aja, yang kebetulan, dokter saya spesialis ortho...

@cweety aiiesyah : hihi.. iyaa, awal2 sih emang ada yang aneh, karena kan dicabut 4 tuh, kanan kiri lagi, tapi karena yang dicabut geraham depan, jadi ga terlalu mengganggu pas ngunyah,tapi ga lama kok, nanti lama2 rapat lagi giginya.. hihi..

Putri Puspita said...

kak kalau pasang behel itu pada saat pemasangan sakit dan banyak keluar darah dari gigi gak sih?

Disqa Ardityasari said...

saya pribadi sih ngga.. pasang ggi tu semacam di tempel2 aja kok.. yang berdarah paling pas bersihihn plak-plak nya aja,
dan pas cabut gigi,
kalau cabut gigi sih jelas berdarah yah, hihihi...

pasang behel cuma kayak tempel2 gitu aja kok...

munazen chayo said...

mf kak,klo gigi gigi geraham di cabut 4. nanti lama2 bisa merapat lagi tidak?
ato masih tetep ompong?

Disqa Ardityasari said...

@Mas Munazen Cahyo : Insya Allah rapat lagi kok, itu kan jadinya nanti menutup yang sudah dicabut..
Punya saya sekarang sudah rapat lagi.. ^_^v

nesya fahh said...

Kak boleh info alamat dokter dan biayanya ga ? Trs kalo gigi atas aja uda kurang 2 apa harus dicabut lagi ? Waktu kecil gigi atas saya tidak tumbuh 2 gigi ,infonya tolong rmail ke nesya.anwar@yahoo.co.id mksh

Eva Oktaviani said...

Hai, salam kenal...mau tanya dong, pada saat behel kamu dipasang kan otomatis ada peegerakan gigi tuh, nah gigimu ada yang sampai berasa agak goyang ga?
Aku baru 3 minggu pakai behel, dan ada satu gigi berasa agak goyang sedikit. Km gitu juga gak? Serem nih takutnya mal praktek haha

Rini rindu said...

Sekarang udah repet belum giginya ? Kalo boleh tau

Disqa Ardityasari said...

Halo semua, maaf banget ya baru bales, kemarin2 lagi sibuk skripsi sampai ga keurus blognya sempat kadaluarsa jg, huhu...

Nesya fahh : sudah saya email ya..

Eva : halo mbak salam kenal..
Iyaa kalau pake kawat gigi kan memang gigi jadi goyang, karena digeser kan giginya supaya rapi.. Hihi.. Semoga sih aman yaaa ^.^

Rini Rindu : sudah.. Tapi belum rapi semua, masih ada geraham yg belum rapat.. Mungkin karena saya jg bandel kontrol kali yaa ^.^

Tips Kesehatan dan Kecantikan said...

Teirma kasih, semoga saya ga sakit gigi lagi.

Tatia Aristya said...

Heiii..mau tanya lebih baik cabut gigi sebelum pasang behel atau cabut gigi setelah pasang behel ? Kalo cabut gigi setelah pasang behel, behelnya dilepas dulu ga ? Thx

Zachra Choerunissa said...

Pasang behel itu di suntik dulu nggak? Skit apa nggak sih pke behel itu?
Niatnya mau pasang sih tpi takut skit! Jdi mau tanya tanya dulu deh��

Zachra Choerunissa said...

Pasang behel itu di suntik dulu nggak? Skit apa nggak sih pke behel itu?
Niatnya mau pasang sih tpi takut skit! Jdi mau tanya tanya dulu deh��

Zachra Choerunissa said...

Pasang behel itu di suntik dulu nggak?
Klo pasang behel sbenernya sakit nggak sih?
Niatnya mau pasang tpi takut sakit, hehehe
Jadi mau tanya² dulu

Disqa Ardityasari said...

Halo Zachra..
Pasang behel sih kalau untuk kasusku, ngga disuntik.. *kasus tiap gigi pasti beda-beda jadi ga bisa disamain semuanya..
aku sih cuma di tempel2 aja kok..
suntiknya cuma pas cabut gigi aja..
yg sakit cuma habis cabutnya, tapi klo pemasangan behel dan pas cabutnya ngga sakit..

hihi semangat.. semoga jawabanku bisa menjawab pertanyaan kamu :D

Lukman Hakim said...

Ka mau tanya, kalo gigi grahamnya ga pake dicabut ga bisa ya ?

Lukman Hakim said...

Ka mau tanya dong,kalo mau pasang behel ga pake dicabut giginya ga bisa ya ? Kan sayang gigi yg aslinya hilang

Disqa Ardityasari said...

@Lukman Hakim : Nah bisa atau ngga bisanya, yang nentuin sih dokter ya..
Kalau giginya jarang2 dan cuma mau dirapetin harusnya sih bisa kali ya,
Tapi kalau giginya agak maju terus mau dimundurin, kan butuh ruang gitu.. 😬
Hihi.. tapi coba konsul dulu aja mas ke dokter giginya..

Eva Oktaviani said...

Wah...aku ngikutin blog ini dari masih pake behel 3 minggu sampai sekarang udah lepas dan tinggal pakai retainer ^^. Dulu pas pakai behel gigiku gak ada yang dicabut karena menurut dokter masih ada space yang bisa digunakan di rahangku.

Pengalaman pakai behel ini menurutku sebanding banget dengan pengorbanan rasa sakit dan biayanya sih hehe...dan saran aku, untuk yang mau pakai behel, harus bener-bener niat. Maksudnya, jangan males kontrol , karena setiap bulannya kan pergerakan gigi kita harus terus dipantau dan dilakukan tindakan (entah itu ganti karet, ganti ukuran kawat, scalling ruang untuk memberikan space , dll) agar tujuan kita pakai behel bisa cepat tercapai. Kalau males kontrol yaa progress gigi kita mandek aja gitu, kan sayang jadi nambah lama rapihnya :(

Kalo aku kebetulan kasusnya beberapa gigi depan yang bawah lebih maju dari gigi atas ('cameuh') dan aku juga punya gingsul di gigi seri atas. Untuk merapihkannya aku memakai behel selama satu tahun (kontrol rutin setiap bulan). Kalau kamu, Disqa, sudah dilepas kah behelnya sekarang ? :)

Disqa Ardityasari said...

Halo mbak @Eva Oktaviani :
Waa.. terima kasih sudah setia hihihiii...
Congrats yaa, udah selesai.. yaiyy..
Wajah juga sedikit banyak contour nya berubah kan, karena ada yang dicabut..
Punya saya sudah rapi, tapi masih sayang lepas euy..
Soalnya suka pake kawat giginya, 😝
Sepupu-sepupu yang sudah lepas katanya lebih enak pake kawat gigi jadi dipasang lagi.. Haha...

Disqa Ardityasari said...

Aduh Tatia...
Maaf sekali ya baru balas, baru terbaca komennya, huhu... ��
Kalau kemarin sih dokternya menyarankan dipasang dulu behelnya, supaya goyang dulu giginya, baru dicabut, begitu..
Kalau baiknya sih karen dokter udh bilang alasannya, jadi saya oke2 aja.. ��